Jl. Lubuk Sikarah No.89, IX Korong, Lubuk Sikarah
(0755) 20747
disdukcapil@solokkota.go.id
https://www.facebook.com/dukcapilsolokkota

Data 6 Juta Warga Terancam Diblokir

Created with Sketch.

Data 6 Juta Warga Terancam Diblokir

Jakarta: Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) mengatakan ada sekitar 6 juta warga yang belum melakukan perekaman data kartu tanda penduduk elektronik (KTP-el). Data lama 6 juta penduduk tersebut terancam diblokir.

Dirjen Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Disdukcapil) Kemendagri, Zudan Arif Fakrulloh mengatakan selain data terancam diblokir, mereka juga terancam kehilangan hak pilih pada Pemilu 2019.

“Kalau diblokir kan berarti tidak punya KTP, karena belum rekam. Berarti tidak bisa milih, karena belum merekam,” kata Zudan di Kantor Kemendagri, Jakarta Pusat, Senin 17 September 2018.

Zudan mengatakan pemblokiran data lama ini dilakukan untuk membersihkan data kependudukan. Dia mencontohkan mungkin saja ada penduduk yang sudah melakukan perekaman data KTP-el namun data KTP format lama belum dihapus.

“Misalnya saja di KTP yang lama identitasnya Muhammad Nur, lalu saat merekam data KTP-el namanya menjadi M Nur, nah data yang Muhammad Nur ini harus dihapus,” tandas Zudan.

Selain kehilangan terancam hak suara, 6 juta warga yang belum melakukan perekaman data KTP-el juga terancam kesulitan mengurus administrasi lain, seperti perbankan dan Badan Pengelola Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan.

Terkait dengan hal itu, Zudan berharap masyarakat proaktif mendatangi Disdukcapil terdekat untuk melakukan perekaman data. Data penduduk akan aktif kembali ketila yang bersangkutan sudah melakukan perekaman.

“Jadi kita tetap berharap masyarakat mau proaktif untuk melakukan perekaman. Kalau ada kendala hubungi kami, kami akan jemput bola. Misalnya ke kampus, ke RT ke RW, ke dusun-dusun kita akan jemput bola,” tuturnya,” tegasnya

Sumber : news.metrotvnews.com